NATO Bakal Awasi Latihan Perang Gabungan Rusia dan China

Organisasi Pertahanan Atlantik Utara ( NATO) menyatakan bakal mengawasi latihan perang gabungan China dan Rusia. Diwartakan SCMP Rabu (29/8/2018), undangan untuk tim pemantau telah dikirim kepada atase militer meski Moskwa tidak wajib melakukan pemberitahuan. Juru bicara NATO Dylan White menerangkan, mereka bakal mempertimbangkan undangan latihan bersandi Vostok-2018 yang dikirimkan sejak Mei.

Dia menerangkan, setiap negara berhak untuk menggelar latihan perang demi mempertahankan kesiapan tempur pasukannya. Namun, White menggarisbawahi bahwa latihan yang digelar 11-15 September tersebut harus digelar secara transparan dan bisa diprediksi. Dia menerangkan keputusan Rusia untuk menggelar latihan militer skala besar memberikan pola yang sama dari tahun ke tahun.

“Bahwa Rusia semakin merasa hebat dengan meningkatkan anggaran pertahanan serta keberadaan militer mereka,” tegas White. Sebelumnya, Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu mengatakan latihan perang Vostok-2018 bakal menjadi yang terbesar sejak 1981. Shoigu merujuk kepada latihan bertajuk Zapad-1981.

Latihan perang yang digelar era Uni Soviet bersama anggota Pakta Warsawa. Dalam latihan tersebut, Negeri “Beruang Merah” bakal mengerahkan 300.000 pasukan, 1.000 pesawat tempur, 900 tank, serta Armada Pasifik dan Utara. Sedangkan China dilaporkan bakal menerjunkan 3.200 personel, 900 persenjataan, serta 30 unit pesawat tempur dan helikopter.

Juru bicara pemerintah Rusia, Dmitry Peskov, membeberkan alasan mengapa Kremlin mengadakan latihan perang sebesar itu. Negara lain, kata Peskov, sering mengadakan latihan militer yang bersifat agresif dan tidak ramah kepada Rusia. “Jadi, latihan perang semacam ini sangat dibenarkan dan tentunya tidak ada cara yang lain lagi,” beber Peskov. Selain China, Rusia juga mengundang Mongolia untuk ikut berlatih, dengan Vostok-2018 bakal dihelat di Tsugol yang menjadi kawasan perbatasan tiga negara itu.

 

 

 

 

Sumber Berita : kompas.com
Sumber foto : Berita Militer di Dunia

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *